PEMIMPIN YANG “MELAYANI”

Semakin banyak saya membaca literatur atau konsep mengenai kepemimpinan, semakin saya merasa tidak mungkin menjadi seorang pemimpin yang baik. Bayangkan, menurut berbagai ahli kepemimpinan, seorang pemimpin yang baik adalah pemimpin yang karismatik, inspirational, transformational, innovative, motivational, memiliki kesadaran global, dan masih banyak lagi istilah-istilah canggih yang semakin menunjukkan betapa predikat “pemimpin” menjadi sangat eksklusif. Jika untuk menjadi pemimpin harus memiliki kualifikasi secanggih itu, lalu berapa banyak orang yang mampu menjadi pemimpin di masa mendatang?

Saya teringat pengalaman pada saat menyelesaikan program pascasarjana. Saat itu, saya melakukan penelitian guna mencari jawaban atas pertanyaan apakah saya dapat memprediksi gaya kepemimpinan seseorang berdasarkan personal value-nya? Suatu pertanyaan yang sederhana, namun memiliki jawaban yang membuat saya sering sakit kepala karena saya harus membaca dan memahami berbagai gaya kepemimpinan dari berbagai literatur yang semuanya berakhir pada satu kesimpulan: konsep kepemimpinan pada umumnya rumit, sulit dipahami, maupun diterapkan. Saya rasa bukan hanya saya seorang yang merasa demikian.

Buktinya? Salah seorang rekan di sebuah perusahaan besar sedang mencari lulusan terbaik dari universitas-universitas di Indonesia untuk dididik menjadi manajer atau pemimpin masa depan. Ketika saya tanya, “Kriteria manajer masa depan itu seperti apa?” Ternyata ia sendiri juga bingung. Ia mencoba mengungkapkan istilah-istilah canggih seperti disebutkan sebelumnya, tanpa mampu memberikan contoh tingkah laku konkret dari manajer masa depan khayalannya.

Saya jadi bertanya-tanya, adakah konsep kepemimpinan yang sederhana, tidak sulit untuk diterapkan, namun memiliki dampak yang langsung terlihat terhadap kinerja anak buah maupun tim kerja? Menurut saya, seorang pemimpin atau manajer yang baik adalah pemimpin yang bersedia “melayani”, artinya bersedia bekerja bagi tim dan sekaligus memimpin tim tersebut. Tentu saja kita tetap harus mempertimbangkan aspek keseimbangan dalam pelayanan. Artinya, pelayanan dari manajer tidak boleh berlebihan sehingga tugas manajer tampak lebih mirip dengan tugas office boy. Bagaimanapun, peran manajer sebagai pemimpin tim tetap harus menonjol.

Lalu, agar seorang manajer dapat menjadi pemimpin yang “melayani”, karakter seperti apa yang perlu ia miliki? Hal yang paling utama, tentunya manajer tersebut harus menyukai manusia sehingga ia mampu memahami hubungan antarmanusia dengan lebih baik. Dengan demikian, ia akan melihat konsep ini sebagai manifestasi dari rasa cintanya terhadap hubungan antarmanusia, bukan lagi sebagai tuntutan peran semata. Dengan bahasa sederhana, ia mampu melayani anak buah karena ia memang mau dan senang melakukannnya.

Bentuk pelayanan yang dapat diberikan oleh seorang manajer kepada anak buahnya dapat bervariasi, dari mulai aktivitas sehari-hari hingga keputusan manajemen yang lebih kompleks. Misalnya, ia akan berusaha meluangkan waktu saat anak buahnya sedang membutuhkan saran dan masukan. Atau setiap kali seorang manajer memberikan tugas kepada anak buahnya, ia tidak lupa menanyakan kegiatan anak buah saat akhir pekan karena ia tidak hanya tertarik dengan masalah pekerjaan tetapi juga kehidupan sosial anak buah (yang sering diartikan oleh sebagian orang sebagai basa-basi yang tidak perlu).

Contoh lain, misalnya ketika anak buah tidak berhasil menyelesaikan tugas sesuai harapan Anda sebagai manajer, maka Anda berusaha membesarkan hatinya dan menunjukkan cara yang lebih efektif untuk menyelesaikan tugas serupa di masa mendatang.

Selain itu, ada pula bentuk pelayanan dari seorang manajer terhadap anak buahnya dalam bentuk yang lebih luas dan menyangkut kebijaksanaan perusahaan secara keseluruhan. Misalnya, yang diusulkan oleh Tony Barnes berdasarkan teori Kaizen mengenai kepemimpinan (1998: hal. 85). Ia menyatakan bahwa pada dasarnya seorang manajer dapat memberikan bantuan dalam 5 bentuk sebagai berikut:

Kalau seorang karyawan tidak tahu apa yang harus dikerjakan … beri ia penjelasan.

Kalau seorang karyawan tidak tahu bagaimana cara mengerjakannya … beri ia pelatihan.

Kalau seorang karyawan tidak ingin mengerjakannya … beri ia motivasi.

Kalau seorang karyawan tahu apa yang harus dikerjakan, berkompetensi, dan memiliki motivasi untuk mengerjakannya … beri ia kesempatan.

Kalau seorang karyawan sudah mengerjakannya dan memenuhi standar (bahkan melebihi) … beri ia penghargaan.

Sudahkah Anda menjadi pemimpin yang mampu “melayani” anak buah?

%d blogger menyukai ini: